Kami, kaum lelaki..

From:
Date: Saturday, 31 May, 2008 6:18 PM
Subject: Kaum Cowo! Kaum Adam! (Lucu….Lucu…)
Message:
Ini adalah cerita dari sisi kami, Kaum Cowok!! Kaum adam!! Aturan kami!!
Untuk para cewek2…
1. Tidak Semua cowok seperti Dedy Cobuzer. Jadi jangan harap kami bisa
membaca isi pikiranmu disaat kamu manyun tanpa suara. Apa susahnya sih
bilang : “Aku Laper, Aku minta dibeliin pakaian, Tolong Rayu Aku…!!”
2. Hari Minggu itu waktunya istirahat setelah 6 hari bekerja, jadi jangan
harap kami mau menemani seharian jalan2 ke mall.
3. Berbelanja BUKAN olahraga. Dan kami gak akan berpikir ke arah situ.
Bagi kami belanja ya belanja, kalau sudah pas ya beli saja, perbedaan
harga toko A dan B cuma 1,000 perak jadi nggak usah keliling kota untuk
cari yang paling murah, buang2 bensin aja.
4. Menangis merupakan suatu pemerasan. Lebih baik kami mendengar suara
petir, guntur , bom meledak daripada suara tangisanmu yang membuat kami
tidak bisa berbuat apa2.
5. Tanya apa yang kamu mau. Cobalah untuk sepaham tentang hal ini.
Sindiran halus tidak akan dimengerti. Sindiran kasar tak akan dimengerti
Terang2an menyindir juga kita gak ngerti! Ngomong langsung kenapa!?
6. Ya dan Tidak adalah jawaban yang paling dapat diterima hampir semua
pertanyaan. It’s Simple.!!
7. Cerita ke kami kalo mau masalah kamu diselesaikan. Karena itu yang kami
lakukan. Pengen dapet simpati doang sih, cerita aja ke temen2 cewekmu.
8. Sakit kepala selama 17 bulan adalah penyakit. Pergi ke dokter sana !
9. Semua yang kami katakan 6 bulan lalu gak bisa dipertimbangkan dalam
suatu argumen. Sebenernya, semua komentar jadi gak berlaku dan batal
setelah 7 hari. Janji kami untuk menyebrangi lautan dan mendaki gunung itu
hanyalah klise, jangan dianggap serius.
10. Kalo kamu gak mau pake baju kayak model2 pakaian dalam, jangan harap
kita seperti artis sinetron dong.
11. Kalo kamu pikir kamu gendut, mungkin aja. Jangan tanya kami dong.
Cermin lebih jujur daripada Lelaki.
12. Kamu boleh meminta kami untuk melakukan sesuatu atau menyuruh kami
menyelesaikannya dengan cara kamu. Tapi jangan dua2nya dong. Kalo kamu
pikir bisa melakukannya lebih baik, kerjain aja sendiri.
13. Kalau bisa, ngomongin apa yang harus kamu omongin pas iklan aja.
Ingat, jangan sekali2 ngomong apalagi pas saat tendangan penalty.
14. Kami bukan anak kecil lagi, jadi tak perlu mengingatkan jangan lupa
makan, selamat tidur, dll. Menurut kami itu hanyalah pemborosan pulsa
saja.
15. Kalo gatel kan bisa digaruk sendiri. Kami juga kok.
16. Kalo kami nanya ada apa dan kamu jawab gak ada apa2, kami akan
berpikir memang gak ada apa2. Ingat, seperti no.1 kami bukanlah pembaca
pikiran. Ngomong baby…ngomong. …!!
17. Kalo kita berdua harus pergi ke suatu tempat, pakaian apapun yang kamu
pakai, pantes aja kok. Bener. Jadi tidak ada alasan gak mau pergi ke pesta
karena tidak ada baju.
18. Jangan tanya apa yang kami pikir tentang sesuatu kecuali kamu memang
mau diskusi tentang bola, game, billyard, memancing atau mungkin juga ttg
teknik mereparasi mobil.
19. Kami malas berdebat secara hati dan perasaan, ingat!! kami hanya pakai
logika

~ by Mora H. Ritonga on June 1, 2008.

6 Responses to “Kami, kaum lelaki..”

  1. Sudut pandang seorang cewek:
    1. setuju! Dulu gw begitu tapi akhirnya gw sekarang udah lebih blak2an
    2. gw ga tlalu suka jalan seharian k mal kalo ga perlu
    3. gw ga gitu deh, malah kebalikan
    4. yah… gw malah jarang nangis
    5. gw orangnya suka ngomong langsung kok
    6. dunia tidak hitam putih
    7. cewek lebih lebih lebih pengen simpati daripada penyelesaian. That’s the fact.
    8. ga sensitif
    9. ga konsisten
    10. gw malah pembenci cowok2 sinetron
    11. gw juga ga peduli berat badan gw berapa
    12. gw jarang minta tolong cowok
    13. gampang karna waktu itu gw juga lagi membaca majalah wanita
    14. kalo cewek itu Cuma nganggap kamu teman, bukan someone spesial dia gak bakal begitu perhatian sampe ngurusin makan n tidur cowok karna secara kodrat dia bakal jadi ibu dari anak-anakmu yang bakal cerewet juga ngurusin anakanakmu. Gw dulu juga nganggep hal ini terlalu remeh, ga penting dan cengeng banget, tapi akhirnya gw ngerasain sendiri waktu gw suka banget ama seseorang gw setiap waktu mikir apakah dia selalu baik-baik aja, gimana makan n bobo nya. Coba aja inget ibu kamu sendiri, pasti beliau begitu kan terhadap kamu, anaknya yang sangat disayanginya.
    15. what the…
    16. setuju. Gw dulu bungkam banget, sekarang dah mendingan
    17. setuju, dan gw juga ga ribet soal baju
    18. setuju meski sebetulnya banyak topik yang gw pengen bicarain ama cowok –asal jangan hal2 yang disebutin tadi, itu mah hobi cowok semua- seperti agama, iptek, sosial, politik, ekonomi, topik2 populer.
    19. yah emang cewek lebih pake perasaan buat ngimbangin cowok. Bayangin aja kalo seorang ibu –yang bakal menjadi peran setiap cewek- lebih pake logika dalam mengurus anak daripada perasaan, bisa-bisa anaknya kurang kasih sayang, tiap bandel secara logika dihukum padahal secara psikis seharusnya dididik dan diberi penjelasan, tiap nangis secara logika supaya gak cengeng dibiarin padahal secara psikis seharusnya dipeluk, gak ada pemakluman, pemaafan, memanjakan dll secara psikis yang sangat diperlukan setiap anak dalam pertumbuhannya menjadi orang dewasa.

  2. good reason of a comment..
    one of the honest respondent🙂
    good respondent..
    and, i like a honest women..
    miss u..

  3. ahadehe maksudmu mora??

  4. hihihi dasar cowok.. lha??

  5. saya rasa kesimpulan dari artikel ini adalah komunikasi🙂

  6. Betul betul betul..
    buat bu Asiah, terimakasih udah berkunjung..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: